Latest Entries »

Gyu-don (Quick Beef Bowl) (Servings: 4)

 

– 300g (3/4 lb.) thinly sliced beef – 1 onion

 

Cooking liquid

 – 3 1/2T Kikkoman Premium Soy Sauce (Kikkoman Soy Sauce)

– 2T Kikkoman Manjo Mirin

 – 1T sugar – 1T sake – 3/4 cup water

 – 1t Kikkoman Katsuodashi bonito concentrate

 

– Vegetable oil for frying

 – 4 servings cooked rice

– Kaiware (daikon radish sprouts) to garnish

 – Red pickled ginger to garnish

– Cut meat into bite-sized pieces. Slice onion into slivers 5-6mm (1/4 in.) thick.

 – Mix cooking liquid ingredients, set aside.

 – Heat oil in pan and fry beef and onion, then add cooking liquid and cook over high heat.

– Skim fat from surface and cover with cooking sheet. Continue cooking for a few minutes until beef is done.

– Place warm rice in individual bowls; spoon portions of cooked beef/onion over rice, garnish with kaiware and pickled ginger to serve.

Good luck and i didnt try yet hehehe

Advertisements

  1. Choice of meat – if you love your char siu (char siew) tender, juicy, moist, and a little fatty, use pork belly. If you prefer a meaty char siu (char siew), then go for pork loin. If you like it somewhere in between, then pork butt will be a great choice.
  2. Maltose – called ” 麦芽糖” in Chinese, maltose is the secret ingredient that gives char siu (char siew) that sticky sweet taste and texture. Honey is just the icing on the cake.
  3. Chinese rose wine – this wine is very fragrant and lends a very nice flavor to this BBQ pork or char siu (char siew) recipe.
  4. Five-spice powder (五香粉) – mixture of 5 spices used in Chinese recipes.

 

BBQ Pork Recipe (Char Siu/Char Siew/蜜汁叉烧)

 

Ingredients:

1 lb pork butt (cut into 4 pieces)
3 clove garlic (finely chopped)
1 1/2 tablespoons cooking oil

Char Siu (Char Siew) Sauce:

1 1/2 tablespoons maltose
1 1/2 tablespoons honey
1 1/2 tablespoons hoisin sauce
1 1/2 tablespoons soy sauce
1 tablespoon Chinese rose wine (玫瑰露酒)
3 dashes white pepper powder
3 drops red coloring (optional)
1/2 teaspoon five-spice powder
1/2 teaspoon sesame oil

Method:

Add all ingredients in the char siu sauce in a sauce pan, heat it up and stir-well until all blended and become slightly thickened and sticky.  (It will yield 1/2 cup char siu sauce.) Transfer out and let cool.

Marinate the pork butt pieces with 2/3 of the char siu sauce and the chopped garlic overnight. Add 1 1/2 tablespoons cooking oil into the remaining char siu sauce. Keep in the fridge.

The next day, heat the oven to 375 degree F and roast the char siu for 15 minutes (shake off the excess char siu sauce before roasting). Transfer them out of the oven and thread the char siu pieces on metal skewers and grill them over fire (I used my stove top). Brush the remaining char siu sauce while grilling until the char siu are perfectly charred. Slice the char siu into bite-size pieces, drizzle the remaining char siu sauce over and serve immediately with steamed white rice.

Cook’s Notes:

You don’t have to roast the pork in the oven if you use an outdoor grill. As I used the stove top to char the char siu, I roasted the char siu in the oven so they were cooked. It’s impossible to cook the char siu by using the stove top alone. You can roast the char siu thoroughly for 25-30 minutes in the oven. It’s best to use the S-shape hook and hang your char siu at the top layer of the oven, with a roasting pan or aluminum foil sheet at the bottom for the drips.

 

 

 

Kung Pao is a cooking technique originated from the Sichuan province of China; the authentic Sichuan Kung Pao Chicken (宫保鸡丁) or Gong Bao Ji Ding calls for the staple Sichuan peppercorn for the numbing flavor, however, the version popular outside of Sichuan has since been adapted to many regional variations. For examples: in Malaysia, Kung Pao chicken is served without peanuts, but sometimes cashew nuts are used; in Thailand, fish sauce and sweet soy sauce are used to flavor a similar dish. However, the Kung Pao chicken we get in 90% of so-called Chinese restaurants in the United States is the heavily Americanized version that appears gooey, greasy, and sweet. You will also find all kinds of vegetables in the dish such as carrots, water chestnuts, celery, zucchini, and even broccoli…

 

Kung Pao Chicken Recipe (宫保鸡丁)I tried to keep my Kung Pao Chicken recipe as authentic as possible, but feel free to tone down the quantity of dried chilies as you wish. I wanted to share the secret ingredient of Kung Pao chicken, which is vinegar in the sauce. It gives that subtle yet characteristic touch to complete the Kung Pao flavor

Recipe: Kung Pao Chicken (宫保鸡丁)

Ingredients:

1 1/2 boneless & skinless chicken breast (or 3 boneless & skinless chicken drumsticks)
3 tablespoons roasted peanuts
8-12 dried red chilies (deseeded and cut into halves)
3 tablespoons cooking oil
5 slices peeled fresh ginger
2 gloves garlic (sliced diagonally)
1 stalk scallion (chopped)

For the marinate:

1 tablespoon corn starch
2 teaspoons soy sauce
1 tablespoon Shaoxing wine
1 teaspoon oil

For the sauce:

1 1/2 tablespoon light soy sauce
1 teaspoon dark soy sauce
1 teaspoon sugar
1/4 teaspoon black vinegar
2 tablespoons water
1 teaspoon corn starch

Method:

  1. Cut the chicken meat into small cubes, rinse in water, pat dry with water and marinate with the ingredients above for 30 minutes.
  2. Mix the sauce ingredients in a small bowl and set aside.
  3. Heat up a wok with one tablespoon cooking oil and stir-fry the marinated chicken until they are 70% cook. Dish out and set aside.
  4. Clean the wok and add in the remaining 2 tablespoons of cooking oil until it smokes.
  5. Add in the ginger and garlic slices and do a quick stir before adding in the dried red chilies.
  6. Stir fry the dried red chilies until aromatic and they smell spicy, then add in the chicken meat.
  7. Do a quick stir before adding in the roasted peanuts and continue to stir a few times.
  8. Add in the sauce and stir continuously until the chicken meat is nicely coated with the sauce.
  9. Add in the scallions and stir evenly.
  10. Dish out and serve hot with steamed white rice.

Cook’s Notes:

  1. You can use the same recipe and substitute chicken with shrimp, scallops, or even vegetables for a vegetarian dish.
  2. As different soy sauce tastes differently and has different level of sodium so please adjust the saltiness accordingly. If the sauce tastes too salty, add some more sugar and water. If it’s not salty, add a little salt to taste

Bah Kut Teh or Pork Bone Tea is a Chinese soup dish. Infused with herbs such as Dong Quai, Cinnamon, Star Anise, and loaded with pork ribs, dried Shitake mushrooms, tofu puffs, and heaps of garlic, this soup fills the kitchen with evocative scents. Bah Kut Teh needs a couple hours of slow boiling and the end result is concoction perfumed with a sweet herbal and earthy flavor. It’s best cooked and served in a clay pot and eaten with plain white rice, yau char kway (Chinese crullers), a dish of stir-fried vegetables such as Chinese Greens in oyster sauce, and a small plate of chili plus soy sauce condiment…

 

 

If you make Bak Kut Teh at home, do save a bowl or two as your breakfast the following day. The interplay of these herbs, spices, and ingredients usually reaches its height the next morning and you will find that overnight Bak Kut Teh tastes even better than freshly made. Slurp the soup and savor each drip of the essence until there is no single drop left.

Intensely flavorful and hearty, Bak Kut Teh is certainly my cup of tea.

Recipe: Bak Kut Teh

Ingredients:  

1 pack of pre-packed Bak Kut Teh herbs
1 lb of pork ribs
2 garlic bulbs (photographed above)
6 dried Shitake mushrooms (soaked and cut into halves)
A handful of tofu puffs

Seasoning:

2 tablespoons of soy sauce
1 teaspoon of dark soy sauce
1 tablespoon of oyster sauce
A few dashes of white pepper powder
Salt to taste

Condiment:

4-5 bird’s eyes chilies
1 tablespoon soy sauce
1 tablespoon Indonesian ABC sweet soy sauce

Heat up a claypot of water until it boils. Add in the garlic bulbs, pre-packed Bak Kut Teh herbs, pork ribs, mushrooms, tofu puffs and boils in low heat for about 1 – 2 hours. Add in the
seasoning and boil for another 5 minutes. Serve hot

Pot yang retak

Bacaan Hari ini :
2 Korintus 4:7 “Tetapi harta ini kami punyai dalam bejana tanah liat, supaya nyata, bahwa kekuatan yang melimpah-limpah itu berasal dari Allah, bukan dari diri kami.”
__________________________________________

Firman Tuhan diatas menyatakan bahwa Tuhan bekerja melalui bejana tanah liat, atau apa yang sering saya sebut sebagai “pot yang retak”.
Analogi dalam ayat firman ini berarti bahwa sebagai orang percaya, kita tidak sempurna, kita memiliki kelemahan, sehingga ketika orang melihat kita dan melihat hal-hal menakjubkan terjadi dalam hidup kita, mereka akan tahu bahwa itu pasti karena Tuhan yang bekerja, karena kita tidak akan mampu melakukannya sendiri.

Saya percaya, siapa pun yang benar-benar mengenal saya secara pribadi pasti tidak akan memiliki kesulitan untuk mengetahui bahwa pekerjaan yang saya lakukan saat ini adalah hanya karena Tuhan bekerja di dalam dan melalui saya.
Mereka memberikan kemuliaan pada Tuhan, bukan pada saya, karena mereka melihat ketidaksempurnaan saya dan tahu keterbatasan saya.
Allah memilih yang lemah dan yang bodoh dengan sengaja, sehingga hal-hal yang fana tidak akan memiliki kemuliaan dalam hadirat-Nya. (1 Korintus 1:27-29)

Bayangkan sebuah pot dengan lampu di dalamnya dan tutup di atasnya.
Meskipun dapat diisi dengan cahaya, tidak ada orang yang dapat melihat cahaya di dalam pot tersebut.
Namun jika pot itu retak, cahaya akan bersinar melalui celah-celahnya, sehingga orang dapat melihat cahaya tersebut.
Dalam cara yang sama, Tuhan bekerja melalui ketidaksempurnaan kita.

Apakah Anda bisa menyukai pot yang retak?
Tuhan bisa!
Adalah hal yang benar untuk menyukai diri Anda dengan cara yang seimbang dan sehat.
Adalah salah untuk menolak dan membenci diri sendiri.

Berdoalah seperti ini: “Tuhan, Engkau dan saya sama-sama menyadari ketidaksempurnaan saya. Saya meminta Engkau untuk bersinar terang melalui hidup saya, dan Engkau akan mendapatkan setiap kemuliaan untuk itu. Amin.”
__________________________________________

Bacaan Alkitab Setahun :
Ayub 30,31; Kisah Para Rasul 13: 26-52
__________________________________________

Di dalam kelemahan dan kekurangan kita, Tuhan bekerja menyatakan hal-hal yang luar biasa sehingga orang akan melihat kemuliaan-Nya dalam hidup kita.

(Diterjemahkan dari Daily Devotional by Joice Meyer)

Keintiman dengan Tuhan

Bacaan Hari ini :
Filipi 3:10-12 “Yang kukehendaki ialah mengenal Dia dan kuasa kebangkitan-Nya dan persekutuan dalam penderitaan-Nya, di mana aku menjadi serupa dengan Dia dalam kematian-Nya, supaya aku akhirnya beroleh kebangkitan dari antara orang mati. Bukan seolah-olah aku telah memperoleh hal ini atau telah sempurna, melainkan aku mengejarnya, kalau-kalau aku dapat juga menangkapnya, karena akupun telah ditangkap oleh Kristus Yesus.”
__________________________________________

Dalam Filipi 3:10-12, Paulus memberi kita prinsip lainnya untuk menemukan tujuan Anda.

Paulus berkata, “Saya mengejar tujuan saya,” disini terlihat jelas bahwa tujuan itu berdasarkan pada pengenalan akan Allah.
Lihatlah apa yang dia katakan dalam ayat 10, “Yang kukehendaki ialah mengenal Dia”.

Pemahaman akan tujuan hidupnya keluar dari keinginan utamanya dan pengejarannya untuk mengenal Allah sendiri dan hidup dalam keintiman dengan-Nya.

Mungkin hal yang paling penting yang dapat Anda lakukan dalam hidup Anda sekarang ini adalah hanya menyediakan waktu untuk bersama dengan Tuhan, ambil Alkitab Anda, dan duduk di tempat yang tenang dimana Anda dapat berkonsentrasi mencari Tuhan.
Temukan tempat persekutuan dengan Tuhan.
Ketika Anda mengenal-Nya, Anda juga akan menemukan hati Anda sendiri, Anda akan menemukan impian dan keinginan yang Tuhan tempatkan dalam diri Anda.

Tujuan ilahi itu ada dalam diri Anda.
Hal itu mungkin ditutupi dengan puing-puing, mungkin ditutupi dengan debu, tapi hal itu ada.
Anda dapat mengetahui apa tujuan ilahi dalam hidup Anda, jika Anda mengembangkan hubungan yang intim dengan Tuhan.
Tujuan ilahi akan ditemukan dalam kedekatan dengan Allah, saat napas-Nya meniup debu yang menutupi tujuan dan mimpi itu dalam hidup Anda.
__________________________________________

Bacaan Alkitab Setahun :
Ayub 28-29; Kisah Para Rasul 13:1-25
__________________________________________

Tujuan dan impian yang Tuhan tetapkan dalam hidup Anda hanya dapat Anda temukan dalam keintiman dengan Tuhan.

(Diterjemahkan dari Answers for Each Day by Bayless Conley)

Bacaan Hari ini :
Kisah Para Rasul 17:16-17 “Sementara Paulus menantikan mereka di Atena, sangat sedih hatinya karena ia melihat, bahwa kota itu penuh dengan patung-patung berhala. Karena itu di rumah ibadat ia bertukar pikiran dengan orang-orang Yahudi dan orang-orang yang takut akan Allah, dan di pasar setiap hari dengan orang-orang yang dijumpainya di situ.”
__________________________________________

Tanpa diragukan lagi, Allah memiliki rencana untuk Anda.
Hidup Anda bukanlah kebetulan.
Anda memiliki tujuan.
Dalam renungan hari ini, kita akan membahas mengenai kunci penting untuk membantu Anda memahami panggilan Anda.

Diceritakan dalam Kisah Para Rasul, sementara Paulus sedang menantikan Silas dan Timotius di Atena, rohnya tergugah di dalam dirinya ketika dia melihat bahwa kota itu dipenuhi oleh berhala.
Oleh karena itu, dia berbicara di sinagoge dengan orang Yahudi dan jemaat, serta di pasar dengan mereka yang kebetulan ada di sana.

Tergugah secara harfiah berarti bahwa hatinya sangat terganggu, hatinya sedih di dalam dirinya.

Hal ini memberi langkah pertama dalam memahami tujuan Anda.
Apa yang menggugah hati Anda?
Paulus sedih tentang sebuah kota yang dipenuhi oleh penyembahan berhala.
Dan ayat berikutnya dimulai dengan kata “karena itu”.
Paulus kemudian melakukan sesuatu tentang hal itu.

Umumnya, hal-hal yang menggugah dan menggerakkan Anda dalam hati Anda adalah hal-hal yang telah Allah berikan pada Anda untuk dapat Anda ubah.
Hal-hal ini mengarahkan Anda ke tujuan Anda.

Misalnya, dalam Ayub 30:25 Ayub berkata, “Bukankah aku menangis karena orang yang mengalami hari kesukaran? Bukankah susah hatiku karena orang miskin?”
Jika Anda membaca kisah Ayub, sebagian besar dari pelayanan-Nya adalah membantu orang miskin.
Itu terkait dengan apa yang menyebabkan hatinya untuk tergugah dan berduka.

Contoh yang lain adalah Daud yang sedih dan tergugah ketika Goliat mengejek Israel.
Mengapa?
Daud dipanggil untuk menjadi pemimpin dan seorang panglima di Israel.
Itu adalah rambu yang menunjukkan panggilan Allah dalam hidup Daud.

Apa yang menggugah Anda di dalam hati Anda?
Apapun itu, bertindaklah dan lakukan sesuatu mengenai hal tersebut.
__________________________________________

Bacaan Alkitab Setahun :
Ayub 25-27; Kisah Para Rasul 12
__________________________________________

Seringkali Tuhan memberikan petunjuk mengenai rencana-Nya melalui hati kita yang merasa tergugah untuk hal tertentu.

(Diterjemahkan dari Answers for Each Day by Bayless Conley)

Tempat berkat Tuhan

Bacaan Hari ini :
Kejadian 12:1-3 “Berfirmanlah TUHAN kepada Abram: ‘Pergilah dari negerimu dan dari sanak saudaramu dan dari rumah bapamu ini ke negeri yang akan Kutunjukkan kepadamu; Aku akan membuat engkau menjadi bangsa yang besar, dan memberkati engkau serta membuat namamu masyhur; dan engkau akan menjadi berkat.'”
__________________________________________

Perhatikan bagaimana Tuhan berkata kepada Abram, “Abram, Aku akan memberkati engkau, dan engkau akan menjadi berkat.”
Tapi di sini adalah apa yang saya ingin Anda pahami: Abram dapat menjadi berkat hanya jika Dia berada dalam tujuan Allah.
Dia hanya bisa menjadi berkat yang besar jika dia mengikuti panggilan Tuhan.

Anda tidak akan pernah menjadi berkat seperti yang Tuhan rencanakan untuk Anda, jika Anda tidak berjalan dalam tujuan ilahi Anda.

Apakah ada resiko bagi Abram saat itu?
Tentu saja!
Dia harus meninggalkan segala sesuatu yang familiar baginya, semua rasa aman itu, dan segala sesuatu yang nyaman dan akrab.

Dia meninggalkan Ur-Kasdim, yang menurut sejarah adalah salah satu kota paling maju dari dunia kuno.
Mereka memiliki jalan bebatuan, sistem pembuangan limbah bawah tanah, dan menjadi tempat perdagangan dunia.

Abram meninggalkan semua itu dan pergi dalam petualangan dengan iman, mengejar tujuan yang Tuhan rencanakan bagi hidupnya.
Dan dalam mengejar tujuan itu, Tuhan memberkatinya, dan dia menjadi berkat.

Tapi pikirkan tentang hal ini.
Bagaimana jika Abram tetap tinggal?
Bagaimana jika dia berkata, “Aku aman di sini, aku memiliki semuanya, aku memiliki rumah yang bagus dan semua yang aku butuhkan, aku pikir aku akan tinggal diam..”
Jika Abram melakukannya, kita bahkan tidak akan tahu namanya, Abraham, Bapa segala bangsa.
Kejarlah tujuan Anda.
Itu adalah tempat berkat Tuhan.
__________________________________________

Bacaan Alkitab Setahun :
Ayub 22-24; Kisah Para Rasul 11
__________________________________________

Berkat Tuhan yang melimpah disediakan bagi mereka yang mengejar tujuan ilahi dalam hidupnya dan menghidupi tujuan itu.

(Diterjemahkan dari Answers for Each Day by Bayless Conley)

Cinta segitiga

Artikel ini bagus banget untuk jadi bahan renungan setiap orang…. Apa pun status Anda saat ini…. Menikah, cerai, belum menikah, ingin menikah, pacaran menuju pernikahan, dalam perselingkuhan, dan apa pun itu deh…. Segitiga Cinta Ada banyak alasan orang untuk menikah.

 Ada yang bilang bahwa pasangannya enak diajak bicara.

 Ada yang bilang pasangannya sangat perhatian.

Ada yang bilang merasa aman dekat dengan pasangannya.

 Ada yang bilang pasangannya macho atau sexy.

Ada yang bilang pasangannya pandai melucu.

Ada yang bilang pasangannya pandai memasak.

Ada yang bilang pasangannya pandai menyenangkan orang tua.

 Pendek kata kebanyakan orang bilang dia COCOK dengan pasangannya.

 Ada banyak alasan pula untuk bercerai.

Ada yang bilang pasangannya judes, bila diajak bicara cenderung emosional.

 Ada yang bilang pasangannya sangat memperhatikan pekerjaannya saja, lupa kepada orang-orang di rumah yang setia menunggu.

 Ada yang bilang pasangannya sangat pendiam, tidak dapat bertindak cepat dalam situasi darurat, sehingga merasa kurang terlindungi.

Ada yang bilang pasangannya kurang menggairahkan.

Ada yang bilang pasangannya gak nyambung kalau bicara.

 Ada yang bilang masakan pasangannya terlalu asing atau terlalu manis.

Ada yang bilang pasangannya tidak dapat mengambil hati mertuanya. Pendek kata kebanyakan orang bilang bahwa dia TIDAK COCOK LAGI dengan pasangannya. Kebanyakan orang sebetulnya menikah dalam ketidakcocokan. Bukan dalam kecocokan. Dr. Paul Gunadi menyebut kecocokan-kecocokan diatas sebagai sebuah ilusi pernikahan. Dua orang yang pada waktu pacaran merasa cocok tidak akan serta merta berubah menjadi tidak cocok setelah mereka menikah.

Ada hal-hal yang hilang setelah mereka menikah, yang sebelumnya mereka pertahankan benar-benar selama pacaran. Sebagai contoh, pada waktu pacaran dua sejoli akan saling memperhatikan, saling mendahulukan satu dengan yang lain, saling menghargai, saling mencintai. Lalu apa yang dapat menjadi pengikat yang mampu terus mempertahankan sebuah pernikahan, bila kecocokan-kecocokan itu tidak ada lagi? Jawabannya adalah KOMITMEN.

Seorang kawan saya di Surabaya membuat sebuah penelitian, perilaku selingkuh kaum adam pada waktu mereka dinas luar kota dan jauh dari anak /isterinya. Apa yang membuat pria-pria tersebut selingkuh tidak perlu dijabarkan lagi. Tetapi apa yang membuat pria-pria tersebut bertahan untuk tidak selingkuh? Jawaban dari penelitian tersebut sama dengan diatas yaitu : KOMITMEN. Hanya komitmen yang kuat mampu menahan gelombang godaan dunia modern pada waktu seorang pria berada jauh dari keluarganya.

 Begitu pula sebaliknya, pada kasus wanita yang berselingkuh. Komitmen adalah sebagian dari cinta dalam definisi seorang psikolog kenamaan bernama Sternberg. Dia menyebutnya sebagai “triangular love” atau segitiga cinta dimana ketiga sudutnya berisi : Intimacy (keintiman), Passion (gairah) dan Commitment (komitmen). Sebuah cinta yang lengkap dalam sebuah rumah tangga selayaknya memiliki ketiga hal diatas. Intimacy atau keintiman adalah perasaan dekat, enak, nyaman, ada ikatan satu dengan yang lainnya.

Passion atau gairah adalah perasaan romantis, ketertarikan secara fisik dan seksual dan berbagai macam perasaan hangat antar pasangan. Commitment atau komitmen adalah sebuat keputusan final bahwa seseorang akan mencintai pasangannya dan akan terus memelihara cinta tersebut “until death do us apart”. Itulah segitiga cinta karya Sternberg yang cukup masuk akal untuk dipelihara dalam kehidupan rumah tangga. Bila sebuah relasi kehilangan salah satu atau lebih dari 3 unsur diatas, maka relasi itu tidak dapat dikatakan sebagai cinta yang lengkap dalam konteks hubungan suami dan isteri, melainkan akan menjadi bentuk-bentuk cinta yang berbeda.

Sebagai contoh : Bila sebuah relasi hanya berisi intimacy dan commitment saja, maka relasi seperti ini biasa disebut sebagai persahabatan. Bila sebuah relasi hanya bersisi passion dan intimacy saja tanpa commitment, maka ia biasa disebut sebagai kumpul kebo. Bila sebuah relasi hanya mengandung passion saja tanpa intimacy dan commitment, maka ia biasa disebut sebagai infatuation (tergila-gila) . Nah, bagaimana bentuk cinta anda… ???

Bacaan Hari ini :
Efesus 2:10 “Karena kita ini buatan Allah, diciptakan dalam Kristus Yesus untuk melakukan pekerjaan baik, yang dipersiapkan Allah sebelumnya. Ia mau, supaya kita hidup di dalamnya.”
__________________________________________

Hari ini saya ingin membahas tentang arah hidup dan tujuan Anda.

Dalam ayat yang sudah kita baca diatas, Rasul Paulus pada dasarnya mengatakan bahwa bahkan sebelum kita lahir, Allah sudah mempersiapkan pekerjaan baik agar kita dapat berjalan di dalamnya.
Allah memutuskan bahwa kita akan melakukan hal-hal tertentu dalam hidup kita.

Berikut ayat yang sama dari Terjemahan Knox, “Kita adalah karya desain-Nya. Allah telah menciptakan kita dalam Kristus Yesus, berjanji untuk melakukan perbuatan baik karena Dia telah mempersiapkan terlebih dahulu untuk dilakukan dalam hidup kita.”
Saya menyukai terjemahan versi ini.
Maka kesimpulan yang bisa kita ambil, “Anda dirancang dengan tujuan yang unik, dan itu adalah apa yang seharusnya Anda lakukan dalam kehidupan Anda.”

Dalam Filipi 3:12, Paulus juga menyatakan, “Bukan seolah-olah aku telah memperoleh hal ini atau telah sempurna, melainkan aku mengejarnya, kalau-kalau aku dapat juga menangkapnya, karena akupun telah ditangkap oleh Kristus Yesus.”

Paulus mengatakan, “Aku mengejar.”
Apa yang Paulus nyatakan sedang dia kejar?
Dia mengejar tujuannya.

Di jalan Damaskus, Yesus menjamah Saulus dari Tarsus, dan Dia melakukannya untuk suatu alasan.
Ada tujuan yang terlibat dalam peristiwa itu.
Dari hari pertama saat Yesus Kristus menjamah dia, hidup Paulus berubah menjadi pencarian progresif untuk meraih jawaban atas pertanyaan, “Tuhan, mengapa Engkau menjamah dan mengubah hidup saya? Apa tujuan saya?”

Yang sedang saya tekankan disini adalah, Anda memiliki tujuan yang dirancang Allah dalam hidup Anda!
Ada sesuatu yang Tuhan rencanakan untuk Anda lakukan secara khusus dalam hidup Anda.
__________________________________________

Bacaan Alkitab Setahun :
Ayub 20,21; Kisah Para Rasul 10:24-48
__________________________________________

Kita harus mengetahui tujuan Allah di dalam hidup kita, supaya kita dapat hidup dalam kepenuhan berkat-Nya.

(Diterjemahkan dari Answers for Each Day by Bayless Conley)